Ini Vaksin-Vaksin yang Efektif Melawan Virus Corona

Seorang pekerja melakukan pemeriksaan kualitas di fasilitas pengemasan produsen vaksin China, Sinovac Biotech, yang mengembangkan vaksin untuk mengatasi Covid-19, dalam tur media yang diorganisir pemerintah di Beijing, China, 24 September 2020. - Antara/Reuters
26 November 2020 21:27 WIB Syaiful Millah News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Perkembangan vaksin virus corona  (Covid-19) dalam kurang dari 12 bulan terakhir memberikan hasil menggembirakan. Sejumlah pengembang telah mengumumkan vaksin mereka efektif melawan virus Corona baru.

Sejauh ini, ada empat vaksin utama yang telah menunjukkan hasil menjanjikan dalam melindungi orang dari Covid-19. Keempat lembaga dan perusahaan itu adalah Pfizer-BioNTech, Oxford-AstraZeneca, Moderna, dan Gamaleya Sputnik V.

Lebih rinci, vaksin Moderna yang menggunakan teknologi mRNA terbukti efektif hampir 95 persen dalam uji coba klinis tahap akhir terhadap lebih dari 30.000 orang Amerika Serikat. Hingga kini, ini merupakan vaksin dengan persentase tertinggi.

Vaksin Pfizer-BioNTech mengumumkan memiliki vaksin corona dengan efektivitas mencapai 94,5 persen dari studi terhadap 41.000 partisipan di seluruh dunia. Lainnya, vaksin Oxford-AstraZeneca secara umum melaporkan efektivitas 70 persen dalam analisis data uji coba fase ketiga.

Sementara itu, Gamaleya Sputnik V dalam siaran persnya mengklaim bahwa vaksin dari studi Rusia skala besar itu menunjukkan kemanjuran hingga 92 persen. Namun ilmuwan lain menyatakan bahwa klaim ini didasarkan pada bukti yang masih sangat sedikit.

Kendati cara kerja masing-masing vaksin berbeda-beda dan kompleks, pada dasarnya semua vaksin menggunakan strategi yang sama untuk melindungi manusia dari virus corona, yakni membuat tubuh mengira adanya infeksi dan melawan infeksi yang sesungguhnya.

Melakukan hal tersebut memungkinkan sistem kekebalan membangun memori Covid-19, yang berarti lebih siap untuk melawannya di masa depan. Dilansir dari Science Focus, Kamis (26/11/2020) berikut ini adalah empat cara vaksin Covid-19 bekerja.

Vaksin vektor virus

Ini adalah jenis vaksin yang dibuat oleh Oxford-AstraZeneca, di mana vaksin bekerja melalui suntikan pada tubuh dengan virus flu biasa yang diubah secara genetik (disebut adenovirus). Virus yang dimodifikasi ini tidak dapat mereplikasi dan membahayakan tubuh.

Akan tetapi, virus itu membawa instruksi genetik yang digunakan untuk membuat protein lonjakan atau ‘mahkota’ yang ditemukan pada virus corona baru. Lonjakan ini sendiri tidak berbahaya, lonjakan hanya digunakan oleh virus corona untuk menempel pada sel.

Setelah injeksi, virus vaksin memasuki sel manusia. Di sana, virus menggunakan inti sel untuk memfotokopi instruksi genetik. Ini menyebabkan sel menghasilkan paku sendiri dan mendorong sel darah putih untuk menyerangnya.

Hal ini berarti bahwa jika dihadapkan dengan virus corona baru yang nyata, sistem kekebalan tubuh manusia yang telah diinjeksi vaksin akan mengenali lonjakan ini dan menyusun rencana pertempuran yang telah dicoba dan diuji.

Vaksin mRNA

Jenis vaksin yang dikembangkan oleh Pfizer, mRNA bekerja sangat mirip dengan vaksin vektor virus. Keduanya dirancang untuk mendorong beberapa sel tubuh menghasilkan lonjakan virus corona – mahkota yang memicu respons kekebalan.

Namun, vaksin mRNA agak mempersingkat prosesnya. Alih-alih memaksa sel untuk memfotokopi instruksi genetik, vaksin itu sendiri adalah kumpulan instruksi yang masuk ke dalam beberapa sel tubuh manusia.

Kode genetik yang rapuh ini perlu disimpan pada suhu yang sangat rendah (vaksin Pfizer membutuhkan penyimpanan pada suhu minus 70 derajat). Sementara vaksin vektor virus dapat disimpan pada suhu lemari es biasa, biasanya sekitar minus 10 hingga minus 15 derajat.

Vaksin adjuvan protein

Seperti beberapa vaksin lain, pendekatan adjuvan protein tergantung pada pengajaran sistem kekebalan tubuh untuk mengenali lonjakan protein Covid-19. Sementara mRNA dan vaksin vektor virus bekerja dengan membuat beberapa sel memproduksi mahkota, vaksin ini secara langsung memasukkan lonjakan protein ke dalam tubuh.

Ini melibatkan pemurnian satu komponen virus dari yang lainnya, yang pada dasarnya menumbuhkan sejumlah besar sel yang mengekspresikan lonjakan. Lalu kemudian, membersihkan lonjakan dari setiap bagian lain dari virus, termasuk virus asli.

Vaksin virus aktif yang dilemahkan

Seperti namanya, vaksin ini memasukkan versi virus corona baru yang mati atau tidak aktif ke dalam tubuh, yang akan memicu respons imun. Meskipun secara teori sederhana, vaksin ini sangat sulit diproduksi.

Para ahli mengatakan ini justru menjadi kendala terbesar dari jenis vaksin ini, di mana para peneliti harus menghasilkan virus aktif yang dilemahkan secara massal jika akan didistribusikan dalam jumlah besar, sebagaimana yang banyak diharapkan.

Padahal, membuat sejumlah besar virus yang sangat berbahaya dan kemudian membunuhnya beserta memastikannya sudah mati adalah pekerjaan yang sangat berat. Bagaimanapun, setiap vaksin memiliki keunggulan dan kelemahan masing-masing, tetapi tetap diharapkan akan menghentikan pandemi Covid-19.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia