Pengajuan Rumah Bersubsidi Turun karena Pandemi Covid-19

Foto aerial kompleks perumahan bersubsidi di Palembang, Sumatera Selatan, Jumat (31/1/2020). Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mengalokasikan anggaran perumahan bersubsidi untuk Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) melalui Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) sebesar Rp11 triliun untuk 102.500 unit rumah pada 2020. - Antara/Nova Wahyudi
18 Mei 2020 02:27 WIB Ilham Budhiman News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Pusat Pengelola Dana Pembiayaan Perumahan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat menyebut rata-rata calon debitur rumah subsidi cenderung menurun.

Direktur Utama Pusat Pengelola Dana Pembiayaan Perumahan (PPDPP) Arief Sabaruddin mengatakan calon debitur yang mendaftar melalui aplikasi Sistem Informasi KPR Subsidi Perumahan (SiKasep) tercatat di bawah 1.000 per harinya.

"Memang rata-rata cenderung turun di bawah 1.000, akan tetapi masih bisa di atas 750 debitur kecuali hari Sabtu dan Minggu rendah sekali," katanya pada Bisnis, Minggu (17/5/2020).

Arief mengakui bahwa penurunan itu diakibatkan dari dampak virus Corona jenis baru atau Covid-19. Per siang hari ini, PPDPP mencatat ada 119 calon debitur yang mendaftar SiKasep untuk KPR fasilitas likuiditas pembiayaan perumahan (FLPP).

Dalam sepekan terakhir, pendaftar memang tercatat fluktuatif. Pada Senin (11/5/2020), tercatat 819 calon debitur, hari selanjutnya dan berturut-turut mencapai 966, 989, 870, 784, 442 dan 119 calon debitur.

"Dari infomasi data SiKasep, besok Senin minimal sudah dapat dibayarkan 1.244 debitur, [akan tetapi] bisa lebih bila ada yang masuk lagi," kata Arief.

Sebelumnya, PPDPP juga bakal melakukan penyesuaian kuota subsidi FLPP bagi bank pelaksana yang kinerjanya kurang memuaskan.

Pada kuartal II/2020, PPDPP akan meninjau efektivitas kuota dana FLPP yang telah disebar di seluruh bank pelaksana. 

"Bank yang memiliki kinerja lebih bagus berhak untuk mendapatkan peralihan kuota dari bank yang kinerjanya kurang bagus. Bulan Juni nanti, kami akan melakukan penyesuaian kuota," ujar Arief.

Sementara itu, Pemimpin Kelompok Divisi Penjualan Konsumer BNI Dewi Julianti mengatakan bahwa pihaknya akan lebih selektif dalam penyaluran rumah subsidi.

"Dengan kondisi pandemi Covid-19 ini, kami lebih selektif lagi dalam menerima calon debitur FLPP. Kami mengutamakan MBR [masyarakat berpenghasilan rendah] dengan penghasilan yang tidak terkena dampak Covid 19," kata dia.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia