Kalahkan Ego Yang Sombong, Ratusan Biksu Pindapata di Candi Mendut

Sejumlah Bhiksu mengikuti perarakan dari Candi Mendut menuju Candi Borobudur saat perarakan Waisak 2559 BE/2015 di Mungkid, Magelang, Jateng, Selasa (2/6/2015). - Antara
18 Mei 2019 17:07 WIB Newswire News Share :

Harianjogj.com, MAGELANG--Umat Buddha merayakan Waisak besok Minggu (19/5/2019). Menjelang perayaan, ratusan biksu melakukan pindapata di halaman Candi Mendut Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, Sabtu (18/5/2019), menjelang puncak perayaan Waisak 2563 BE/2019 di Candi Borobudur.

Dalam pindapata tersebut, umat Buddha berjajar di sekitar Candi Mendut dan para biksu berjalan membawa wadah untuk menerima sumbangan dari umat.

Seorang umat Buddha yang juga warga Cirebon, Candra Wijaya, 46, menuturkan pindapata itu memberikan persembahan kepada biksu.

"Kita memberikan dana atau makanan kepada biksu, diberikan kepada biksu sebagai ucapan terima kasih karena mereka merupakan guru kita. Dalam pindapata ini saya memberikan uang karena praktis," katanya, seperti dilaporkan Antara, Sabtu (18/5/2019).

Pria yang baru pertama kali mengikuti prosesi Waisak di Candi Mendut dan Candi Borobudur itu, mengatakan perayaan Waisak di tempat itu cukup meriah.

"Biasanya saya mengikuti perayaan Waisak di wihara di Cirebon dan tidak semeriah ini, biksu atau bantenya tidak sebanyak di sini. Kalau di Cirebon hanya sekitar 20-an biksu, kalau di sini ratusan," katanya.

Koordinator Dewan Sangha Perwakilan Umat Buddha Indonesia (Walubi) Biksu Tadisa Paramita Mahasthavira mengatakan pindapata merupakan tradisi dari Sang Buddha.

Tradisi pindapata, ujar dia, untuk mengalahkan ego yang sombong, supaya mereka hidup dengan dana makanan dari umat.

Melalui prosesi pindpata itu, kata dia, para biksu atau bante melatih diri, sedangkan umat memiliki kesempatan untuk menanam pahala dari ladang subur pindapata tersebut.

Pada Hari Tri Suci Waisak, umat Buddha merayakan tiga peristiwa besar dalam ajaran Buddha, yakni kelahiran Sidarta Gautama, Sidarta memperoleh penerangan sempurna sebagai Sang Buddha, dan Sang Buddha Gautama mangkat.

Sumber : Antara/Bisnis.com