Advertisement

WHO Perkirakan Pandemi Berikutnya Bisa Berasal dari Virus Ini

Intan Riskina Ichsan
Jum'at, 01 April 2022 - 21:27 WIB
Budi Cahyana
WHO Perkirakan Pandemi Berikutnya Bisa Berasal dari Virus Ini Ilustrasi nyamuk penyebab demam berdarah. - Pixabay

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Organisasi Kesehatan Dunia atau World Health Organization (WHO) memperkirakan virus yang ditularkan oleh serangga seperti Zika dan demam berdarah bisa menjadi pandemi global berikutnya.

BACA JUGA: Lancar, Pembebasan Lahan Proyek Tol Jogja Solo Dapat Pujian

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Arbovirus seperti Zika, demam kuning, Chikungunya dan demam berdarah adalah kelompok patogen yang disebarkan oleh arthropoda seperti nyamuk dan kutu.

Mereka menempati urutan teratas untuk potensi wabah berikutnya yang dapat meningkat menjadi pandemi, terutama karena hampir empat miliar orang tinggal di daerah tropis dan sub-tropis tempat mereka berkembang. Sehingga para ahli sedang mencari strategi untuk mencegah terulangnya Covid-19

Pada peluncuran Inisiatif Arbovirus Global baru WHO, terdapat bertujuan menyatukan pekerjaan untuk mengatasi ancaman yang dibawa serangga di bawah satu atap. Prevalensi arbovirus semakin meningkat dan saat ini menjadi ancaman kesehatan masyarakat di daerah tropis dan subtropis.

Sejak 2016, lebih dari 89 negara telah menghadapi wabah Zika, sementara risiko demam kuning 'meningkat sejak awal 2000-an'. Setiap tahun, demam berdarah menginfeksi 390 juta orang di 130 negara endemik dan dapat menyebabkan kematian.

Demam kuning menimbulkan risiko tinggi wabah di 40 negara dan menyebabkan penyakit kuning dan kematian. Chikungunya memang kurang terkenal, tetapi ada di 115 negara dan menyebabkan radang sendi yang parah dan melumpuhkan sendi.

Meskipun ada vaksin untuk demam kuning, selebihnya, perlindungan terbaik adalah mencegah gigitan nyamuk sejak awal. Fokus Inisiatif Arbovirus Global akan memusatkan sumber daya pada pemantauan risiko, pencegahan pandemi, kesiapsiagaan, deteksi dan tanggapan.

BACA JUGA: 3 Bangunan Bersejarah di Jalan Malioboro Ini Tak Masuk Atribut Sumbu Filosofis

Tindakan internasional sangat penting, mengingat 'frekuensi dan besarnya wabah' arbovirus, terutama yang ditularkan oleh nyamuk Aedes. Untuk masing-masing penyakit ini, ada peningkatan dalam berbagai aspek respons pengawasan, penelitian dan pengembangan.

Keberlanjutan seringkali terbatas pada ruang lingkup, durasi, dan ruang lingkup proyek khusus penyakit. Ada kebutuhan mendesak untuk mengevaluasi kembali alat yang ada dan bagaimana alat ini dapat digunakan di berbagai penyakit untuk memastikan respons yang efisien, praktik berbasis bukti, personel yang dilengkapi dan terlatih, serta keterlibatan masyarakat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Pendapatan BPHTB Sleman 2022 Capai Rp239 Miliar

Sleman
| Sabtu, 04 Februari 2023, 14:37 WIB

Advertisement

alt

Kemegahan Desa Wisata Karangrejo Borobudur Menyimpan Kisah Menarik Bersama Ganjar

Wisata
| Sabtu, 04 Februari 2023, 11:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement