Ini 10 Kota Terbaik di Dunia 2021 dalam Penanganan Pandemi

Wajah properti Tokyo, Jepang, 18 Juni 2019. - Reuters
13 September 2021 22:37 WIB Ni Luh Anggela News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Setelah hampir dua tahun lockdown akibat pandemi Covid-19, majalah budaya dan hiburan Time Out meluncurkan Time Out Index, jajak pendapat dari 27.000 penduduk kota dari seluruh dunia.
 
Tahun ini, mereka tidak hanya mempertimbangkan dari segi budaya dan makanan, tetapi juga proyek komunitas, ruang hijau dan keberlanjutan.
 
“Kami mengejar kota-kota yang tidak hanya memikirkan masa kini, tetapi juga masa depan. Yang membuat hidup lebih baik bagi kami dan cucu-cucu kami,” ungkap mereka.

Menurut Euro News Travel, Senin (13/9/2021), inilah10 kota terbaik di seluruh dunia menurut Time Out.

1. San Francisco, AS

Salah satu kota paling terkenal di AS, San Francisco, menduduki peringkat pertama sebagai kota terbaik di seluruh dunia. Mereka juga memiliki salah satu tanggapan paling ketat terhadap Covid dalam upaya menjaga warganya tetap aman.
 
SF New Deal dirancang untuk membantu mereka yang membutuhkan dengan menempatkan koki kota untuk memasak bagi mereka yang rentan. Selain itu, banyak taman yang tersebar di San Francisco dibuat untuk ruang hijau yang tenang bagi mereka yang terjebak di dalam ruangan. Dan tentu saja, cuaca yang baik sepanjang tahun membantu menjaga semangat warganya tetap tinggi.
 
2. Amsterdam, Belanda

Amsterdam, sebuah kota yang berpusat pada budaya dan kehidupan sosialnya yang unik, adalah salah satu kota yang juga menderita saat penguncian melanda. Namun berdasarkan penelitian Time Out, mereka menghabiskan waktu dengan bijaksana.
 
Hasilnya menyatakan bahwa Amsterdam telah berfokus pada keindahan, sejarah, dan semangat warganya yang terkenal, sambil berjanji untuk menyingkirkan kedai kopi, rumah bordil, dan pusat pesta pora yang begitu merusak pusat bersejarahnya.
 
3. Manchester, Inggris

Manchester mengalahkan ibukotanya, London, dalam peringkat tahun ini karena budaya dan semangat warganya.
 
Selama pandemi, usaha kecil seperti Result CIC menawarkan dukungan kesehatan mental gratis kepada pekerja garis depan dan pub Eagle and Child membagikan 4.500 makanan gratis kepada mereka yang rentan.
 
Dari semua kota yang terlibat dalam survei, kota ini terpilih sebagai kota teratas untuk ‘kehidupan malam’, ‘kreativitas’, ‘semangat komunitas’, ‘keramahan’ dan ‘mengenal tetangga Anda’.
 
4. Kopenhagen, Denmark

Denmark telah lama dikenal sebagai salah satu tempat paling bahagia di dunia. Seiring dengan kualitas hidup yang tinggi dan inisiatif kota hijau, nilai-nilai dasar kebersihannya menjadikannya tempat yang positif.
 
Dalam jajak pendapat, 66 persen warga Kopenhagen menyebut kampung halaman mereka sebagai kampung yang ‘santai dan menenangkan’.
 
5. New York, AS

New York terpilih sebagai kota ‘paling tangguh’ dari semua kota di Amerika Utara setelah Covid-19.
 
“Kami tidak perlu menguraikan banyak alasan untuk mengunjungi hutan beton paling ikonik di dunia,” tulis Time out, tetapi penanganannya terhadap pandemi - sambil menavigasi populasi 8 juta - sangat dipuji oleh dewan Time Out.
 
Kota ini masih menjalankan skema Restoran Terbuka, yang melihat jalan-jalan berubah menjadi pusat sosial yang semarak, dan program vaksinasi populer yang mendorong orang untuk divaksin.
 
6. Montreal, Kanada

Montreal, dan Kanada secara keseluruhan, dikenal dengan orang-orangnya yang ramah, yang bersatu selama pandemi terburuk dalam sebuah pertunjukan semangat komunitas yang luar biasa.
 
Ketika ditanya apa yang dapat dipelajari kota lain dari Montreal, penduduk dan jurnalis Time Out JP Karwacki mengatakan, “Ambisi untuk terus maju dengan banyak proyek hijau inovatif, seperti rencana untuk melarang penggunaan plastik sekali pakai dan mengubah jalan raya di pusat kota menjadi hutan kota”
 
7. Praha, Republik Ceko

Praha adalah salah satu kota yang paling layak huni. Dan siapa pun yang turun ke jalan dengan berjalan kaki akan mendapatkan suguhan visual dari kota ini.
 
Dikenal sebagai ‘Kota Emas’, kota ini penuh dengan hotspot wisata termasuk Jembatan Charles dan Alun-Alun Kota Tua. Di wilayah Praha 6, ada sejumlah taman bermain sepanjang tahun untuk kegiatan di luar ruangan yang membuat penguncian sedikit lebih tertahankan bagi penduduk setempat.
 
8. Tel Aviv, Israel

Tel Aviv berada di peringkat 10 besar karena kota yang dikenal sebagai ‘kota yang tidak pernah berhenti’ seketika berhenti ketika Covid melanda.
 
Menurut penelitian Time Out, tempat-tempat seperti Dizengoff Square dan Park HaMesila menjadi tuan rumah piknik, pertunjukan dan pemutaran film.
 
Ketika Tel Aviv dibuka sepenuhnya, itu adalah rumah bagi banyak restoran vegan dan juga kehidupan malam yang ramai.
 
9. Porto, Portugal

Arsitektur ikonik dibuat untuk beberapa latihan sehari-hari yang penuh warna, dan seniman grafiti terkenal Porto telah bekerja keras di jalan-jalan yang tenang. Sebagian besar kota adalah pejalan kaki dan lebih banyak infrastruktur bersepeda ditambahkan, serta taman komunitas yang mulai hidup untuk memberi penghuni luar ruangan yang sangat dibutuhkan.
 
10. Tokyo, Jepang

Menurut penelitian Time Out, kehidupan benar-benar melambat di ibu kota Jepang pada awal pandemi.
 
Selama 18 bulan terakhir, kota ini telah melakukan investasi besar ke tempat dan atraksi baru bagi penduduk lokal dan pengunjung. Salah satu gerakan yang lebih baru adalah ‘designer public toilets’ - kamar mandi canggih yang dibuat agar terlihat seperti instalasi seni.

Sumber : JIBI/Bisnis.com