Sampai Rabu 11 Maret 2020, 104 Orang Meninggal karena DBD

Ilustrasi nyamuk DBD - JIBI
12 Maret 2020 00:27 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Pemerintah melalui Kementerian Kesehatan RI menyebutkan terdapat 17.820 kasus deman berdarah dengue (DBD) di seluruh Indonesia. Sebanyak 104 di antaranya meninggal dunia. 

Dari informasi tersebut, Lampung menempati provinsi dengan kasus DBD terbanyak dengan 3.431 kasus, diikuti Nusa Tenggara Timur (NTT) dengan 2.732 kasus, Jawa Timur ada 1.761 kasus, Jawa Barat 1.420 kasus dan Jambi dengan 703 kasus.

"Sementara beberapa provinsi di bawah sampai sekarang belum melaporkan adanya kasus demam berdarah. Tapi bukan berarti tidak ada kasus demam berdarah di daerah tersebut, karena yang dilaporkan ke kami hanya kasus demam berdarah saja," kata Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik Kemenkes, dr Siti Nadia Tarmizi, MEpid, di Gedung Kemenkes, Rabu (11/3/2020).

Nadia mengatakan, sebenarnya angka kejadian demam berdarah tahun ini masih lebih rendah daripada tahun sebelumnya. Namun jika melihat data awal Januari, angkanya justru lebih tinggi daripada Januari 2019.

Total kematian akibat demam berdarah hingga hari Rabu (11/3/2020) adalah 104 jiwa, dengan kematian tertinggi terjadi di Nusa Tenggara Timur berjumlah 32 jiwa.

Dari 32 kasus kematian akibat demam berdarah di NTT, 14 di antaranya berasal dari Kabupaten Sikka yang hingga kini masih ditetapkan berstatus Kejadian Luar Biasa (KLB).

"Di Kabupaten Sikka akses air cukup sulit karena kontur geografisnya, sehingga pada saat kami melakukan asistensi di sana cukup banyak tempat-tempat perindukan nyamuk, karena [banyak] tempat penampungan air untuk masak," tandas Nadia.

Sumber : Suara.com