Blue Bird Terapkan Sterilisasi Karyawan dan Pelanggan Melalui Bilik Disinfektan

PT Blue Bird Tbk mulai Senin (23/3/2020) secara berkala menerapkan proses penyemprotan sterilisasi terhadap pengemudi dan karyawan melalui bilik disinfektan. - ist/dok PT Blue Bird Tbk
24 Maret 2020 12:47 WIB Nina Atmasari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA– PT Blue Bird Tbk mulai Senin (23/3/2020) secara berkala menerapkan proses penyemprotan sterilisasi terhadap pengemudi dan karyawan melalui bilik disinfektan. Penyediaan bilik disinfektan yang disediakan di seluruh pool dan kantor Bluebird Group merupakan bagian dari rangkaian langkah preventif yang telah dilakukan oleh perusahaan guna memastikan keamanan baik karyawan, pengemudi maupun pengguna layanan Bluebird Group.

Noni Purnomo, Direktur Utama PT Blue Bird Tbk, mengatakan upaya ini dilakukan untuk menyikapi serius dalam melakukan antisipasi dari penyebaran virus COVID-19. Bilik disinfektan ini kami sediakan khusus untuk karyawan maupun tamu yang ingin masuk ke gedung kantor Bluebird Group termasuk pengemudi Bluebird Group sebelum mereka mulai beroperasi dalam melayani masyarakat.

"Kami berharap langkah ini dapat semakin meningkatkan tingkat higenitas dan kebersihan di lingkungan Bluebird Group termasuk armada-armada kami," katanya, dalam rilis yang diterima Harianjogja.com, Selasa (24/3/2020).

Selain fasilitas bilik disinfektan, Bluebird Group telah menerapkan serangkaian tindakan preventif guna memastikan keamanan dan kenyamanan penumpang saat bepergian menggunakan layanan transportasi Bluebird Group. (*)

Langkah-langkah tersebut mulai dari penyuluhan ke internal, pembersihan menyeluruh armada setelah beroperasi, serta pembagian masker reusable bagi pengemudi yang membutuhkan dan hand sanitizer di setiap armada.

Lebih lanjut, Bluebird juga menghimbau kepada seluruh pengemudi untuk menggunakan fasilitas JPK3 (Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Karyawan dan Keluarga) yang tersedia di masing-masing klinik pool dimana perusahaan memberikan penanganan pertama dari keluhan kondisi pengemudi. Penanganan ini tidak dikenakan biaya kepada para pengemudi maupun karyawan.

“Selain penyediaan jasa fasilitas JPK3, kami juga secara inisiatif memberikan kupon yang dapat ditukarkan dengan makanan bagi para pengemudi Bluebird yang hendak beroperasi. Langkah-langkah ini diharapkan dapat sedikit banyak membantu mereka dalam melalui masa yang menantang seperti ini, serta menjadi apresiasi terhadap jasa pengemudi yang siap sedia dalam melayani kebutuhan transportasi masyarakat,” tutup Noni.