Viral Surat Bupati Mundur karena Gagal Menangkan Jokowi, Ini Tanggapan Kepala Bidang Humas Mandailing Natal

Dahlan Hasan Nasution - Wikipedia
21 April 2019 17:37 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, MANDAILING NATAL—Dahlan Hasan Nasution dikabarkan mengajukan pengunduraan diri dari jabatan Bupati Mandailing Natal (Madina), Sumatera Utara kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi). Pengunduran diri itu disebabkan anjloknya suara Jokowi- Ma’ruf Amin di kabupaten yang dipimpinnya pada Pilpres 17 April lalu.

Surat pengunduran diri itu viral, dengan kop berjudul Bupati Mandailing Natal. Wildan, Kepala Bidang Informasi Dinas Komunikasi Informasi Mandailing Natal, mengaku tak tahu siapa yang mengedarkan foto salinan surat tersebut.

“Namun dari stempel dan tandatangannya itu memang sah surat bupati,” kata Wildan saat dikonfirmasi Okezone, jaringan harianjogja.com, Minggu (21/4/2019).

Wildan mengaku tidak tahu kapan surat itu terbit. Ia sempat berkomunikasi dengan orang dekat Bupati Madina setelah melihat beredarnya surat pengunduran diri tersebut.

“Sempat saya hubungi tadi beberapa orang yang paling dekat kepada bapak bupati, tetapi mereka pun tidak tahu kapan dan siapa yang membuat surat itu, namun secara stempel dan tandatangan itu memang milik bupati Madina,” ujar Wildan.

Dalam foto yang beredar, surat itu tertulis bernomor 019.6 / 1214 / TUPIM / 2019 tertanggal 18 April 2019 dengan perihal Permohonan Berhenti Dari Bupati. Di kop surat tertera lambang burung Garuda dan di bawahnya tertulis Bupati Mandailing Natal, layaknya surat resmi pemimpin kabupaten setempat. Surat itu ditujukan kepada Presiden Republik Indonesia (RI).

Berikut isi suratnya:

Dengan hormat, kami maklum kepada Bapak yang melaksanakan Pemilu 2019 di Mandailing Natal Sumatera Utara berjalan lancar, aman, dan terkendali. Namun, hasilnya sangat mengecewakan dan tidak seperti yang diharapkan.

Perlu kiranya kami sampaikan kepada Bapak dalam tiga tahun terakhir pembangunan di Kabupaten Mandailing Natal cukup signifikan antara lain Pelabuhan Palimbungan, pembangunan rumah sakit, lanjutan pembangunan Jalan Lintas Pantai Barat, rencana pembangunan Bandar Udara Bukit Malintang, rencana pembangunan kembali Pasar Baru Panyabungan setelah terbakar pada bulan Syawal yang lalu dan lain-lain.

Sejalan dengan uraian di atas dan mengingat pencerahan sudah cukup kami berikan kepada semua lapisan baik bersama beberapa putusan daerah ulama yang berdomisili di Jakarta/Medan, namun belum berhasil memperbaiki pola pikir masyarakat dalam mendukung pembangunan, untuk itu kami meminta permohonan maaf sebesar-besarnya kepada Bapak Presiden dan sebagai ungkapan rasa tanggung jawab atas ketidaknyamanan ini dengan segala kerendahan hati kami izinkan kami menyampaikan permohonan untuk berhenti sebagai Bupati Mandailing Natal.

Perlu kiranya kami tambahkan walaupun kami nantinya tidak menjabat lagi sebagai Bupati, namun kami tetap setia kepada Bapak dan kami berjanji siap membantu Bapak sepenuhnya manakala dibutuhkan.

Demikian kami sampaikan, atas perhatian Bapak diucapkan terima kasih. Kami mendoakan kiranya Allah SWT selalu mendukung Bapak dan memberikan kekuatan sehingga mampu mempersembahkan kemajuan untuk Republik Indonesia. Amin.

Sumber : Okezone.com