AS dan China Akhiri Perang Dagang. Efek untuk Indonesia?

Pekerja mengemas kaos sebelum dipasarkan, di industri garmen C59 Bandung, Jawa Barat.JIBI/Rachman
27 Maret 2019 07:27 WIB Anggara Pernando News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA--Indonesia dinilai akan terimbas dari rencana pertemuan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dengan Presiden China Xi Jinping untuk mengakhiri perang dagang. 

Wakil Presiden Jusuf Kalla menilai pertemuan dari dua pimpinan dengan ekonomi terbesar di dunia itu akan membawa dampak ikutan bagi perekonomian Indonesia. Dampak ini bisa baik dan buruk.

“Bagi Indonesia mau perang dagang atau tidak itu semua ada efek negatif positifnya, tapi kalau perang dagang [diteruskan], maka akan terjadi kemerosotan pertumbuhan ekonomi dunia dan akan berakibat banyak, sehingga lebih baik berjalan normal tanpa perang dagang,” kata Jusuf Kalla di Istana Wakil Presiden, Selasa (26/3/2019).

Jusuf Kalla menilai jika perang dagang berlanjut, maka pabrik-pabrik di China yang selama ini memperoleh bahan baku dari Indonesia akan mengurangi aktivitas bisnisnya. Dampaknya pasokan dari Indonesia juga akan diturunkan.

Akan tetapi, saat yang sama Indonesia memiliki peluang lebih besar untuk mengisi pasar yang ditinggalkan produsen dari China itu di pasar Amerika. Produk yang sebelumnya dibuat di China dapat dibuat di Indonesia. Ini juga akan meningkatkan minat investasi di Indonesia oleh investor dari luar.

Sementara itu, jika perang dagang berakhir, kondisi sebaliknya akan tercipta. Indonesia akan mendapatkan kesempatan lebih besar untuk mengekspor bahan baku bagi pabrik-pabrik di China,

 “Tapi kalau mereka tetap perang, ya sama saja kesempatan kita mengekspor ke AS semakin tinggi, karena barang-barang  subtitusi produk China banyak di Indonesia, katakanlah garmen, sepatu, atau barang-barang lainnya, Sebagian bisa kita [isi pasarnya],” tambah Jusuf Kalla.

Sumber : bisnis.com