Korban Gempa Bumi di Sigi, Sulteng Masih Bertahan di Tenda Pengungsian

Ilustrasi pengungsi - ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja
08 November 2018 16:17 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, SIGI-Masih banyak warga korban gempa bumi di Kabupaten Sigi, Provinsi Sulawesi Tengah, yang masih bertahan di sejumlah lokasi pengungsian, meski hanya menggunakan tenda-tenda terpal.

Seperti di lokasi penampungan pengungsi di wilayah Desa Pombewe dan Sidera, Kecamatan Sigibiromaru, Kabupaten Sigi, Kamis, rata-rata warga belum mau kembali ke desa mereka.

Alasan utama mereka, karena rumah tempat tinggal mereka yang dibangun dengan susah payah bertahun-tahun itu, kini sudah habis atau hancur diterjang bencana alam gempa bumi berkekuatan magnitudo 7,4 yang terjadi pada 28 September 2018.

Bukan hanya rumah mereka, tetapi seluruh harta benda dan matapencaharian telah hancur lebur diterjang gempa bumi yang banyak menyengsarakan masyarakat di Kabupaten Sigi itu.

"Rumah kami habis, sekaligus kehilangan matapencaharian," kata Berto, salah seorang warga Desa Jonoge yang mengungsi ke Desa Pombewe karena desanya porak-poranda diterjang bencana alam dasyat tersebut.

Hal senada juga disampaikan Markus, salah seorang warga desa Sidera, Kecamatan Sigibiromaru. Sebagian permukiman di Desa Sidera juga diterjang gempa bumi dan banyak warga kehilangan tempat tinggal dan harta benda.

Untuk sementara mengungsi ke wilayah perbukitan di Desa Sidera, sebab lokasi tersebut berada pada ketinggian dan paling bagus untuk lokasi pengungsian sementara.

Di lokasi itu, kata dia, pengungsi bukan hanya dari Desa Sidera, tetapi sebagian juga berasal dari Desa Jonoge. Desa Jonoge berbatasan langsung dengan Desa Sidera, khususnya Dusun II Jonoge.

Saat terjadi gempa bumi, lokasi permukiman penduduk Dusun II Jonoge bergeser sekitar 200-an meter ke arah selatan dan semua rumah dan bangunan lainnya termasuk badan jalan hampir dua kilometer yang menghubungkan Desa Jonoge dan Sidera ikut lenyap bagaikan ditelan bumi.

Markus juga mengatakan belum mau kembali ke desanya, sebab rumah dan isi rumah, semuanya habis terkubur lumpur saat bencana alam tersebut secara memilukan meluluh-lantakkan permukiman dan areal pertanian dan peternakan yang ada di desa Jonoge.

"Ya mungkin akan kembali, tetapi belum bisa pastikan kapan waktunya," kata dia.

Di lokasi pengungsian Desa Pombewe masih terdapat sekitar 297 KK warga Desa Jonoge.

Sumber : Antara